2018 Dreamboard of Me

•February 18, 2018 • Leave a Comment

No one said it will be easy

Dreamboard 2018

Bismillah ya Allah

Advertisements

2017 Result of Me

•February 18, 2018 • Leave a Comment

hmm,, coba lagi liat kebelakang,,

Dreamboard 2017

International driving license = Done

Canada = Done

Work abroad = Failed

Tahajud = 50%

Love life = Failed

Financial target = Done

Lupa ketulis = setahun 2 run medals = Done

Hadeeeuuh..tetap semangat ya gaizzzzzz….

 

Thailand – Perjalanan ke Barat

•January 23, 2018 • Leave a Comment

Ini adalah Negara terakhir yang dikunjungi, karena Ais baru beberapa lalu ke Thailand, jadi dia gak ikutan. Dia stay di laos sehari tambahan untuk balik ke Jakarta duluan.

Kita bertiga (gw, hani dan nunik) yang akhirnya pergi ke Thailand, nah sebenernya si hani udah pernah tapi dia ikut lagi,,hore thank you hani.

Hari pertama :

IMG_20170925_222138_HDR

Ke asiatique, tempatnya entah mengapa kudu naik perahu ke sananya. Gw rasa kalo lewat darat tuh lebih muter lagi dan lebih mahal. Lagian sekalian liat-liat lewat laut gapapa lah ya.. hahaha

Di sini akhirnya makan-makanan Thailand apa aja deh yang penting restonya sepi, abis itu kita muter2, banyak yang jualan baju dan lain sebagainya yang murah-murah banget sumpah asik banget pengen ke sini lagi kyaaa.

Hari kedua :

Ke seluruh temple yang terkenal2 gitu hahahaha. Macem ke Wat Pho, Wat Suthat sama asalnya sih maunya ke Grand Palace,,pengen liat aja sih kayak apa. Taunya dikarenakan raja baru meninggal satu tahun lalu, jadi dia masih di makamin di Grand Palace. Jadinya hanya beberapa spot aja yang bisa dimasukin di Grand Palance. Karena ogah rugi soalnya tiket Grand Palace mayan mahal juga ternyata, akhirnya ke Wat Arun aja dan ini juga bagus lho, mana bisa minjem baju adatnya si orang Thailand ini hahaha kocak.

Malemnya kita ke Siam Paragon deh kalo gak salah, nah ini sambil beli oleh2 sama makan malem yang dibarengin dengan gweee meeting SIAWARE hwakakakakak geblek.

IMG_20170926_165623

Hari ketiga :

Dikarenakan gw gak tau kalo chatuchak itu bukanya weekend doang, akhirnya beli2 baju lagi di mall gitu ah lupak lg namanya, mayan lah dapet beberapa dan murah-murah euy kan asik. Hahaha. Lalu malemnya kita ke chocolate ville, aduh di sini jauh banget tempatnya dari kota tapi super romantic sih ini uhuuuy.. sayangnya gada pacar..AGAIN hwahahaha

IMG_20170927_202756_HDR

Last Day Holiday :

Leha-leha di hotel, dan cus jam 10 an menuju bandara yang jauh itu lagi. Enaknya di Thailand itu ada Grab atau Uber, jadi enak kemana mana karena lebih murah naik itu dibanding sama naik kereta yang waktunya lebih lama dan kurang nyaman karena cape

 

Laos – Perjalanan ke Barat

•January 23, 2018 • Leave a Comment

Udah nih ya pagi-pagi kita brangkat dari kamboja ke laos, sesampai di laos sumpah krik2, bandaranya kayak masih baru, bau catnya kerasa banget. Di sini di priksa pasportnya aja 2 kali, gak jelas deh tuh knapa.

Lalu kita keluar, mahal banget taxinya padahal bisa banget kita jalan kaki ke hotel. Sialan sih.  Kalo gak salah 70.000 KIP

Ternyata katanya, semua harga transportasi udah dipatok dari awal untuk semua taxi dan tuktuk, mreka punya patokan untuk nawarin ke turis.

IMG_20170924_153849

Karena kita ngerasa itu gak worth it, akhirnya kita pulang jalan kaki dari tempat wisata yang mau kita kunjungin.

Jadi asalnya hari kedatangan maunya ke budha park, tapi karena satu dan lain hal ke budha parknya dituker jadi hari besokannya. Hari ininya kita ke Phat That Luang, yang katanya paling terkenal di sana. Emang ternyata iya sih, ini agak mirip sama Shwedagonnya Myanmar, eh ternyata ini emas asli. Lalu di sekitaran situ juga ada tempat lainnya kayak gedung buat doa, tapi dari luar semacam rumah gadang yang ada di padang. Lalu juga ada budha tidur lainnya, tapi yang ini versi lebih kecil dan gak di dalam rumah, di luaran gitu.

IMG_20170924_165551_HDR

Setelah selesai puter-puter, kita nawar tuk tuk buat ke Pa ThukXai, ini adalah kayak alun-alunnya Vientiane. Nah di sini, sebenernya bagus, kotanya sepi, asik sih. Tapi jadi saking krik-kriknya. Mallnya biasa aja juga, lalu ada semacam braganya, yang makan di sini Cuma bule-bule doang. Sisanya gak tau deh orang-orang pada ke mana.

IMG_20170925_083759

Setelah selesai makan malam, kita jalan kaki menelusuri jalanan menuju hotel yang gelap dan sepi itu. Sebenernya banyak taman yang bisa di berhentiin, tapi kayak nya udah kecapean banget deh akhirnya langsung ke hotel aja, rebahan

Nah besokannya tetep kita sewa si taxi bulak balik. Bahkan asalnya mau naik bis segala, tapi untung gak jadi karena jalan ke sana sebagian masih tanah, grujalan dan debu di mana-mana. Bisa sesak napas kalo gak pake taxi. Karena mobilnya bagus-bagus jadi kita sempet deh ketiduran.

Menuju budha park yang overrated, ternyata gak sebagus itu. Pertama kecil banget, lalu kedua tempatnya masih di renovasi. Huft, jauhnya ke sini bisa 40 menit, muterinnya cukup 10 menit aja gengs. AHAHAHA, kesel, tapi da emang gak ada lagi tujuan perpariwisataan kecuali cafe2 lucu yang mungkin lucuan di bandung juga kaliii…

Ya udah akhirnya aku hani dan nunik cus deh ke Thailand

Myanmar – Perjalanan ke Barat

•January 23, 2018 • Leave a Comment

Hari ke 3 kami pindah Negara ke Myanmar, what’s in there?

Jadi sampai di bandara yang gw kagetin adalah semua orang di sana pakai sarung ahahahaha ternyata itu adalah semacam baju adatnya mreka. Ternyata di Myanmar hampir mirip di Indonesia yaitu mereka punya beberapa suku gitu, dengan baju adat yang beda2. Taunya dari magnet yang dijual ahahaha.

IMG_20170923_131104_HDR

Nah di sini kita kayak semacem agree2an sama bapaknya missal di itinerary gw tulis 8000 ya, nah aslinya seharian muter2 10.000 Kyat deh. Btw di website tulisannya kan bisa pake dollar semua, eh tauya ini Negara beda sama kamboja yang pake 2 mata uang, mata uangnya sendiri sama USD, di Myanmar kudu pake Kyat, mata uang negaranya sendiri.

Pertama kita dianterin ke tempat pasar yang jual-jual barang, perbedaan dengan Kamboja adalah disini mreka susah banget di tawar. Huft muka china sih,,haha.

Oiya Negara ini lebih bagus daripada kamboja. Dilihat dari segi jalanan yang gede-gede. Mobilnya bagus-bagus. Gak ada yang boleh pake motor, angkutan umumnya adalah taxi, bis, dll. Nah disini ada grab dan uber lho. Hebat kan, masih bisa bahasa inggris nih Negara.

Dari pasar, kita dianter ke Shwedagon Pagoda, ini adalah pagoda yang paling terkenal di Negara ini, terbesar. Lucu banget, akhirnya kesampaian bisa ngeliat secara langsung. Harga masuknya lumayan mahal, sekitar 8 dolar tapi kudu bayar pake kyat.huhu. Gak boleh pake celana pendek dan baju pendek, jadi gw ganti celana dulu deh.

Disini panas banget, intinya bisa masuk lewat pintu mana aja , ada 4 pintu utama. Yang kita masukin hmm,, west deh kalo gak salah.

Lalu kita pergi deh ke beberapa kuil lainnya yaitu yang ada Giant reclining budha. Emang sih dari segi warnanya si budha ini agak kurang bagus, tapi gede juga dan lebih luas tempatnya. Ternyata ini semacam mesjidnya mereka gitu, udah gak ada apa2 lagi,hanya budha satu. Sama kayak waktu di jepang gitu2. Lalu ke temple satu lagi yang gw gak tau namanya apaan. Tapi budhanya duduk. Ini lebih adem, tapi ya gitu gak ada apa-apa.

Sorean dikit kita ke Kandawgi Garden, actually ini adalah sungai biasa. Tapi bisa lihat satu restoran yang mirip kapal yang sebenernya dulu ini adalah tempat kerajaan gitu. Lalu dari sini juga udah bisa liat shwedagonnya. Bagus deh. Sayangnya kita gak ngeliat shwedagon malem hari, soalnya katanya keren banget.

IMG_20170923_135521_HDR.jpg

Nah malemnya kita makan di restoran bagus banget deh namanya Monsoon. Dari referensi di google ini bagus, dan ternyata emang seru. Emang si rada mahal, tapi udah di alokasiin duitnya kok di sini dan pas. Tak kecewa sayaah d sini

Hotel kita sebenernya bagus, tapi airnya men parah banget, apa gara-gara deket water boom ya, jadi air bersihnya udah diambil mreka. Eh air hotel coklat bok. Hahaha

Oke, overall Myanmar fine, okeeh, tidak mengecewakan. Semoga permasalahan dengan rohingnya segera selesai. Gak usah pukul2an atau bertikai, kan sesame sodara.hiks

Kamboja – Perjalanan ke Barat

•January 23, 2018 • Leave a Comment

Perjalanan ini direncanakan 6 bulan sebelumnya dengan alasan kita gak akan mungkin ke Negara ini 2 kali, dan Negara ini deket banget sama Indonesia. Bahkan bagian dari ASEAN.

IMG_20170921_142431

Kamboja adalah Negara pertama yang dikunjungi. Kita mampir dulu Malaysia buat transit dari Indonesia. Nah di Malaysia hanya 2 jam aja, lalu terbang deh menuju Kamboja. Langit kamboja saat kita turun tuh oke banget, eh sialnya pas kita beres ambil koper dan lain sebagainya, di mana kita mau main ke Angkot wat lah. Hujannya kirain biasa aja, eh ternyata badai sebadai badainya sampai-sampai kita memutuskan untuk pergi ke Angkor watnya besokannya. Padal rencananya ke phnom penh malamnya karna sudah beli tiket bis dan nginep di sana besokannya.

Akhirnya mendadak beli tiket bis untuk besok sore dan cari penginapan malamnya di siem reap. AHAHAHA. Geblek sih tapi daripada nggak sama sekali.

Akhirnya malamnya kita makan di Koulen Restaurant di mana di sini all you can eat da nada pentas tarian tradisionalnya. Sebenernya di itinerary awal kita udah ga milih makan yang mahal-mahal kayak gini. Tapi yam au gmana lagi, karena pada hari kedatangan kita tuh adalah semacam hari rayanya orang Budha Kamboja gitu. Kayak lebarannya gitu.

Akhirnya kita ke ANGKOR WAT, jam 4 pagi karena itu lahannya luas banget, kita liat sunrise dulu. Ebuset di sana udah banyak banget orang aja. Bahkan gw rasa kita rada kesiangan karena gak dapet lahan bagus buat foto-foto.

Pertama kita ke lokasi yang paling utamanya, lalu kita ke Phnom Bakaeng, yang candi di mana ada muka budhanya di atas, yang sering dijadiin magnet kulkas

Lalu ke Angkor thom, itu lho katanya ini adalah tempat syutingnya lara croft. Gw aja bahkan blom pernah nonton fimnya. Selesai dari ini, dia (supir yang di hire dari hari sebelumnya) mau ngajakin ke tempat yang paling terkenal buat wisata yang kayak danau2 gitu. Kayaknya sih tempat pembantaian masa perang dulu. Tapi karena udah kecapean akhirnya langsung ke café makan dan naik bus smacam travel ke Phnom Penh.

Sampai di phnom penh kita sewa tuk tuk yang akhirnya di sewa sampe besok paginya buat nganterin ke bandara. AHAHAHA. Sumpah hotel kita bagus banget, sayangnya hanya beberapa jam saja di situ. Nah abis itu pas perjalanan ke bandara, kita naik tuk2 jam 5 pagi, gila dah, si hani hampir di jambret orang naik motor kenceng banget narik tasnya. SHIT. Untungnya Ya Allah,,masih ngelindungin kita. Gak kena sama sekali. Itinerary acak2an sih di Kamboja, but well, untungnya kita ke Angkor wat.

CANADA – DAY 16 (8 July 2017)

•July 26, 2017 • Leave a Comment

Pulang,, karena pesawatnya jam 8 kita udah siap-siap dari jam 4 pagi berangkat dari rumah supaya sampainya jam 5 an. Eh ternyata penerbangannya delay sejam, padahal pesawat berikutnya hanya selang 2 jam aja. Nah untungnya karena sesame Air Canada di Torontonya delay lagi 4 jam, sebenernya gila sih tapi untungnya dapat gratisan 20 dollar untuk makan dan minum di sana. Ya udah, gw makan enak aja disini. HAHAHA. Karena sakit perut, akhirnya sayaah dududu di sini bisa juga dan supaya di pesawatnya gak sakit perut juga sih. Akhirnya berangkatlah jam 2 dan sampai di Hongkong jam 5, padahal dari Toronto ke Hongkong itu untuk pesawat selanjutnya Cuma beda waktu 5 jam, gilak deg-degan apakah gw akan bisa nyusul itu. Ternyata hanya beda sejam sebelum keberangkatan ke Jakarta. Parah bener lari-larinya gw.

IMG_20170708_121324

Mana si dek sinta minta di beliin tumblr Sturbucks pula, akhirnya ngantri setengah jam sampai duit abis Cuma buat tumblr doang. Bahahaha. Gw gak beli apa2an sampai-sampai minum dari tap water.

Untung pesawat ini gak telat, bisa sampai Jakarta jam 11 malem, masih ada waktu buat istirahat sebelum kerja lagi besok paginya. AAAAK,,seneng banget bisa gak telat sampai Indonesia, barang aman tentram, perut aman tentram juga. CANADA I WILL MISS YOU