Surat Benci 25 Biji Sabar Santi Sabar Hahaha… (2)

Lanjutkan Gan

14. Teh kenapa teteh koq galak-galak and kejam banget! Hiks2 kan takut, walaupun sebenernya niat teteh baik tapi kalo ngomong di depan muka orang kan bikin takut plus sebal! Muka teteh juga jutek amat… bikin merinding! Emang teteh gak sedih kalau disebelin sama anak-anak baru? Teteh juga pernah main fisik, mungkin teteh sudah lupa, tapi teman satu gugus saya kepalanya didegungin kasian! Itu sudah keterlaluan, jangan lupa teh kami calon adik-adik teteh juga mengerti mana yang benar dan salah! Sama masalah baju dan rok saya menunjukkan ini pada semua pengawas dan tatib, kenapa marahin kita gara-gara baju, rok dan celana kami terlalu inilah, itulah kalau mau memarahi tentang baju berkacalah dulu tanyakan diri sendiri rok saya sudah 5 cm dibawah lutut dan tidak ngetat? Apa baju saya sudah 3 jari? Yah intinya saya sebal sama kakak selama PLS mungkin setelah itu jika ternyata teteh berbeda pasti kita bakal seneng sama teteh.

OK Jeeeek.

15. Assalamualaikum Wr Wb,
Halo teh apa kabar? Mungkin akan baik-baik saja, karena teteh suka marah-marah dan teriak-teriak, itu bisa buat keriput dini dan juga darah tinggi. Hati-hati loh teh!!
Sebenernya dari surat ini saya ingin banget bilang sama teteh, bahwa saya sebeel dan keseel banget sama teteh. Tapi sebenarnya “mungkin” saya enggak benci sama teteh karena saya enggak kenal sama teteh.
Tapi saya Cuma mau bilang, teteh kalo punya mata jangan melotot terus, terus kalo punya mulut jangan cemberut dan marah-marah terus. Kan lebih cantik kalo teteh senyum sama kita-kita. Terus kalo emang mau marah dan teriak-teriak sama kita, jangan depan muka donk!
Abisnya, udah melotot suka muncrat-muncrat lagi! Kan jorok teh!
Sekali lagi saya ingin tekankan bahwa saya mungkin “enggak benci” sama teteh, hanya saja saya sebeeeeel dan keseeel sama teteh.
Mungkin segitu saja ungkapan hati saya, mudah-mudahan teteh enggak marah sama saya dan jadi sebel sama saya, walaupun emang, teteh enggak kenal siapa saya.

Panjang bener cuuuy.

16. Bwat teh santi,
Teh, saya tuh paling males kalo udah ngedenger dan ngeliat teteh marah-marah,,, kata-katanya pedes banget,,mukanya jutek,,, padahal teteh itu cantik,, Cuma ya gitu,,teteh bener-bener jutek! Apalagi kalo dah teriak-teriak, bener-bener melengking,,saya tuh jadi serem banget kalo teteh dah teriak-teriak terus tepat disamping ato dibelakang saya,,,

Hwakakakak,, berasa gw always di sekitar anda

17. Untuk teh santi,
Kenapa saya kirim surat ke teteh? Sebenernya saya gak terlalu benci sama teteh, tapi saya ga suka sama teteh. Teteh itu perempuan gap antes marah-marah!! Dikit-dikit teriak, bentak-bentak, melotot mana paling garang. Teteh ga usah tahu siapa saya, kalau teteh tau bisa “game” saya. Wassalam.

Yes,,you will game over. LOL

18. Salam hormat,
Sorry ya the, tapi saya agak sebal ama teteh, soalnya teteh tuh kalo bentak gak segan-segan, yang ga salah tiba-tiba dibentak..Kalo bisa, suaranya jangan terlalu stereo, ntar dapet surat benci lagi lho! Tegas sih oke aja, Cuma jangan keterlaluan dong teh.. kasihan kan yang ga biasa dibentak2. O, ya.. 1 lagi please,, jangan teriak deket kuping, salah-salah ntar telinganya rusak gimana? Jadi pesen saya, tegas boleh tp harus diimbangi dengan kewibawaan. Jangan terlalu ngerasa senior yang number one, bisa nindas orang sembarangan. Oke deh klo dari saya udah segitu aja cukup bwat mewakili anak2 yang teteh bentak2. Maaf banget ya,,klo ada yang menyinggung perasaan teteh. Makasih buat semuanya

Hayaaaah,,sorry sorry sorry (Ala Super Junior)

19. Buat teh santi,
Teh di surat ini saya ingin sedikit jujur kalau ga suka sama teteh. Teteh orangnya aneh, kalau orang lain marah teteh ikut marah tapi kalau yang lain diem teteh juga diem.
Teh saya juga mau ngasi saran, kalau teteh lagi marah jangan suka berlebih-lebihan. Mungkin segini surat dari saya maaf kalau teh santi ngerasa sakit hati.

Hadoo,,nggak kok,,kalo yang lain boker saya nggak ikut-ikutan boker kok.

20. Assalamualaikum Wr Wb,
Halo teh santi? Apa kabar? Semoga masih dalam perlindungan Tuhan Yang Maha Kuasa. Amin,
Sebaiknya kita langsung aja ya. Seperti yang kita lihat di hari ke 1 dan ke 2 bahwa kita memang salah karena banyak yang tidak disiplin tapi sewaktu teh santi memarahi kita itu sudah kelewat emosional, maksudnya marahnya sudah tak bisa dikendalikan lagi. Sebaiknya teteh introspeksi diri apakah teteh bener atau tidak? Mungkin itu saja yang bisa saya sampaikan.
Semoga surat ini dapat membuat teteh jadi lebih bijaksana.

Waduuu kayaknya banyak yang bilang gw kudu introspeksi diri.. Apa ya itu maksudnya?? Nyehehehe

21. Dengan hormat,
Sejak pertama saya memasuki gedung 5 pada hari senin, pada ketika waktu itu saya berlari menuju gugus yang saya tempati. Saya melihat sesosok wajah seperti monster kera yang tiba-tiba memarahi saya dengan ketidakjelasan yang sangat tidak dimengerti. Pada waktu itu saya sangat benci dan ingin mengatakan bahwa dirimu adalah manusia yang terjelek dan tertolol yang pernah saya lihat. Sekian keluh dan kesah saya. Saya harap memakluminya.

Lu kira gw monkey king.

22. Bwat teteh Santi,
Teh, sebelumnya saya mau minta maaf. Mungkin surat ini bikin teteh sakit hati. Bila ini terjadi itu bukan merupakan kesengajaan, cacaian-makian, ejekan hanya karena ini merupakan tugas semata. Skali lagi map yak! Mulai!
Teh, langsung aja yah!! Saya sebal eh maaf salah “benci” banget ama yang namanya teh santi! Aseli 100% eh bukan 300%! Bisanya Cuma marah-marah doing! Kaga cape apa tu tenggorokan treak-treak mulu! Kitanya juga ga bakalan pengen berubah kalo teteh-teteh dan akang-akang yang laen juga ga berubah!
HEH MATA JANGAN BELANJA! KALIAN JANGAN MANJA! Itulah kata-kata favorit teteh! Ya kan? Kuping saya sampai berdengin the! Gila aja! Gimana engga!? Kalo suara teteh yang stereo abizzhs (mungkin radius 1 km masih kedengeran) treak-treak di depan muka saya (3 cm lebih tepatnya). O ya teteh satu lagi! Saya mau Tanya, pas waktu makan diberi waktu 10 menit? Trus makannya harus habis dan tidak tergesa-gesa? Engga salah tuch? Gimana caranya teh?
Ting-Tong! Yak! Cukup sekian maki-makinya! Juju raja nulis surat ini bikin saya lega. Sekali lagi maaf ya teh!

Uyeeeaaah mameeen,,, makannya kasih ke orang lain aja biar abis.

23. Untuk : Teh Santi
Saya.. sangat kesal, apabila teteh sedang galak karena sudah suaranya keras, selalu saja di dekat telinga yang lainnya,,kasiankan teh sudah perasaannya mereka takut, tegang, deg2an ditambah teteh yang selalu menegangkan kebagian muka seseorang..dan slalu berteriak, dan mendobrak pintu,, apa harus dgn cara itu teh!
Kita semua mengerti, dan tau tetapi jangan sampai teteh galak, dan ketus seperti itu kitapun sesama manusia ingin dihargai…meskipun memang kita di bawah pimpinan teteh..
Coba apabila teteh lebih mengerti, saya yakin sbenernya teteh baik, ingin memperbaiki kita, dan kitapun ingin mengungkapkan ini, dlm kesempatan ini saya ucapkan terima kasih, untuk teh santi agar lebih baik, dan senyum teh karena teteh sebenernya cantik… bye!

Yu dada babay!!

24. Assalamualaikum Wr Wb,
Teh, saya gak terlalu suka sama teteh. Walaupun saya tahu banyak peserta termasuk saya berbuat salah pada masa PLS ini, tapi apakah tidak ada cara lain untuk membenarkan kami? Sebenarnya surat ini tidak ditujukan kepada teteh, tapi kepada seluruh pengawas dan tatib. Cobalah dengan cara baik-baik, karena dengan cara marah-marah belum tentu para peserta mengerti. Saya tahu cara baik-baik belum tentu jalan yang terbaik tapi apa salahnya jika dicoba. Demikian surat dari saya, mohon maaf jika ada kesalahan dalam penulisan atau teteh merasa gak enak hati.

Kalo gitu beliin saya es krim dong biar enak ati. (apa sih gak nyambung)

25. Dear teteh santi,
Teh, teteh tuh sebenernya maunya apa sih? Teriak-teriak depan anak-anak, sambil melotot lagi!! Jelek tau! I HATE U!

Girl I heart you (Ala SM*SH) hayaaah

DONE DONE DONE,,, trima kasih atas supportnya yaaa…lucu deh kalian,,hebat dalam membuat surat benci.. buat gih buat para koruptor negri,,okaaay : )

Advertisements

~ by sankerenti on July 13, 2011.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s

 
%d bloggers like this: