Surat Benci 25 Biji Sabar Santi Sabar Hahaha… (1)

Langsung aja,, gak usah pake basa basi

1. Kepada teh santi,
Sejujurnya saya tidak suka dengan sikap teteh yang kasar itu. Seharusnya teteh bisa menjadi pengawas yang lebih baik dan harus bisa introspeksi diri sebelum memerintah kami, karena saya melihat yang teteh larang malah teteh perbuat, contohnya baju, kita tidak boleh menggunakan baju kecil tetapi teteh sendiri menggunakan baju yang kecil. Sekian surat dari saya, saya harap bisa menjadi bahan untuk mengintrospeksi diri. Terima kasih.

Uwoow,,menancap. Alasan : itu bukan kecil kali,,kan saya emang kecil,,kalo pake gede-gede nanti saya kayak bebegig sawaah. Fufufu

2. Salam,
Apa kabar teh? Langsung aja ya teh saya melalui surat ini ingin bilang ke teteh kalo marah jangan galak-galak dong!
Apalagi kalo sampe muncrat tapi teh aktingnya bagus banget. Tapi saya kasih pesen aja awas nanti suaranya sampe serek atau ilang kalo kebanyakan marah-marah tapi denger-denger juga kalo keseringan marah-marah entar ubanan kan sayang rambut teteh yang bagus dan berkilau sampe beruban. Pesennya sering-sering ke salon ya teh 1 bulan sekali. Udah dulu ya teh.

Makasih nek atau kek, tserah bodo amat

3. Kepada, Teh Santi
Teh,, koq galaq amat seegh?? Takut neegh!! Teteh nyeremin,,klo gy marah syeereem bgt,,bgt,,bgt,,bgt,,bgt,,!!

Alay kamu SISWAAAA
4. Untuk Teh Santi,
Pertama kali saya melihat teteh, saya kira teteh orangnya baik. Tapi, gak taunya jauh sekali dari yang saya kira. Ternyata teteh jahat banget. Orang yang tidak bersalah aja masih dimarahin. Sampai saya juga kena marah sama teteh, padahal saya nggak salah apa-apa.

Haduh dek,,jelas-jelas kamu salah ngira saya baik dan galak,,saya kan KEREN. Nah, itu salah kamu.

5. Dengan hormat,
Sejak pertama kali saya mengikuti PLS (Pengenalan Lingkungan Sekolah), sewaktu itu kejadiannya sebelum upacara dimulai. Saya merasa terkejut sebab para pengawas dan para tatib, tiba-tiba memarahi kami tanpa alasan yang jelas. Seketika itu juga saya menjadi benci ke kakak dan itu tidak akan pernah saya lupakan!!!
Sekian pengakuan saya, saya harap kakak introspeksi diri. Harap dimaklumi.

Jangan kaget-kaget ah,,ntar jantungan.

6. Pagi teh,
Sebelumnya, saya minta maaf kalo saya memberikan surat benci saya kepada teteh. Karena menurut saya, teteh adalah pengawas yang paling brutal dan paling kejam se SMA 5. Itulah yang menyebabkan saya benci kepada teteh.
Setiap kali upacara apel pagi, teteh selalu ada di depan saya dan selalu bilang “Menjawab yang keras dong! Matanya jangan belanja!” dan yang lainnya. Memang secara langsung itu bisa membuat kita disiplin, tapi saya tetap tidak suka dengan cara itu. Apalagi teteh pernah membentak di depan muka saya. Itu membuat saya makin benci sama teteh.
Tapi saya tidak akan membenci teteh selamanya, karena teteh adalah kakak kelas saya dan juga warga SMA 5 yang harus dihormati oleh saya. Sekian surat benci saya. Sekali lagi maafkan saya bila saya membenci teteh. Pagi teh.

Gile,,sopan amir lu. Amir aja gak sopan sopan amat.

7. The, jangan galak-galak dong! Teteh kan cantik, klo teteh galak cantiknya ntar ilang loh! Terus, klo ngomong jangan teriak-teriak, teh! Ntar suaranya abis loh! Terus, teteh jangan suka ngegebrak meja. Ntar tangannya sakit loh! Terus, teteh jangan suka cari-cari kesalahan kita. Kita jadinya serba salah!

Iyaaaa loh

8. Dear Teh Santi,
Saya mau jujur! Saya gak suka sama Teh Santi soalnya marahnya terlalu over acting dan sok preman. Kalo mau marah jangan pake omongan terlalu keras dan juga jangan sampai muncrat.

Okeh,, saya nggak akan muncrat lagi,,, cuuuh!! Haha

9. Teh, kenapa sih teteh galak-galak amat? Kasian temen saya yang dimarahin teteh kepalanya sampai-maaf-didorong. Mungkin teteh sudah lupa, tapi temen saya masih inget. Saya piker kalau seperti itu sudah agak melebihi batas.
Saya tahum mungkin itu untuk kebaikan kami juga, itu udah jadi tugas tatib dan pengawas. Tapi tatib sama pengawas tuh kesannya “Scarie” banget deh! Sumpah! Keren suaranya. Kedengeran sampai ujung. Sepetannya juga “nusuk” yang tentang perubahan. Sampai sangat ngerasa salah. Tapi tetep besok saya bakalan jadi “Indisipliner” lagi. Soalnya kartu PLS saya ilang. Takut ini juga besok ke sekolah, pasti digemblengin “lebih” lagi sama akang dan teteh tatib dan pengawas. Baju juga. Ada yang marahin saya gara-gara rok saya tidak mengikuti aturan PSAS. Tapi teteh itu sendiri yang saya lihat juga melanggar aturan PSAS. Ya sudah segitu saja. Makasih kalau dibaca.

Sama-sama,, dibaca kok. Jadi sedih bacanya.

10. Teh Santi Di Tempat,
Hallo teh! Teh kalo marah jangan muncrat donk! Kya ujan local aja muncrat ke sana ke sini gak karuan! Bau tau air ludahnya! Udah jalannya aneh kaya bebek, lenggok sana sini! Mukanya teteh aneh banget pas juteknya itu. Ih apalagi pas marah-marah kaya udang rebus, merah banget! Wassalam.

Salah sendiri cium-cium ludah gw, kayak gak ada bahan lain buat dicium. Heuuu!!

11. Kepada Teh Santi,
Kepada teteh saya Cuma mau bilang kalo SAYA SANGAT BENCI SAMA KELAKUAN TETEH!!! Saya harap tulisan saya di atas cukup jelas untuk teteh baca. Dan saya harap tulisan saya di atas cukup bisa membuat teteh introspeksi pada diri teteh sendiri supaya teteh tidak lagi berkelakuan menjijikkan dan memuakkan.
Saya Cuma berharap teteh mendapat balasan yang setimpal atas perbuatan teteh itu! Sebagai seorang perempuan hendaknya teteh berkelakuan normal, jgn kasar, judes dan menyebalkan seperti sekarang. Bukannya saya mencampuri urusan teteh, tapi saya Cuma mau mengingatkan bahwa manusia tdk akan selamanya berkuasa, hidup ini berputar kalo sekarang teteh bisa berbuat semau teteh dan sok kuasa suatu saat teteh bisa berada di bawah kekuasaan orang lain dan teteh jadi korban perbuatan orang lain yang semaunya. Manusia punya perasaan, apalagi perempuan kaya teteh. Yah semoga teteh sadar,,,

Iya bro,,I’ve been there.

12. Kepada, Teh Santi,
Saya sangat tidak menyukai cara teteh memperlakukan kami. Teteh terlalu kasar dalam menghadapi adik kelas yang belum mengetahui seluruh tata tertib SMA Negri 5. Seharusnya teteh bisa sedikit lebih halus atau lembut dalam memberitahu kesalahan kami, jangan tiba-tiba datang ke kelas terus marah-marah nggak jelas.

Je dois faire ca,,monsieur ou peut-etre mademoiselle.

13. Teteh terhormat,
Teteh, sebelumnya maaf, bukan maksud saya menyinggung hati teteh, tapi da disuruh, teh!! Sebenernya sih, saya ga benci ama teteh, Cuma sebel, sebel juga gak sebel sebel amat. Cuma saya Cuma mo bilang ke teteh. Teteh treak-treaknya jangan di depan muka banget..
Ya udah atuh, saya Cuma mo bilang saya benci teteh. Jangan dimasukin ati ya teh..

Sippo tralala…jujur amat di suruh,,ngata-ngatain ya lepas aje kaleee.

Sekian untuk surat benci versi satu,, kita lanjutkan kemudian untuk versi yang ke dua sisanya ya.. Gmana sudah tidak sabar?? Tunggu sebentar lagi..

~ by sankerenti on July 13, 2011.

5 Responses to “Surat Benci 25 Biji Sabar Santi Sabar Hahaha… (1)”

  1. Keren …..
    Wakakakakak

  2. hmbt.. kerrenn ,

  3. ga ad yg lain apa selain itu??????

  4. Keren mas gan, ijin comot ah contoh Surat Benci

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

 
%d bloggers like this: