Makanan di Jepang – Oishi desuka?

    • Okonomiyaki

    Image

    Makan di daerah Umeda Station bersama anak2 AIESEC sebelum pergi ke Osaka Castle. Chefnya masak di depan customernya, baunya enak banget sambil ngiler2 ngeliatnya. Bedanya sama di Indonesia kayaknya Cuma harganya doang sih hahahahaha. Sisanya gak ada bedanya, oiya ternyata ada buta okonomiyaki (dari babi). Maka aku gak milih yang itulah ya..hehehehe. Paling enak adalah bubuk pedesnya,,soalnya kalo gak pedes gak afdol.

    • Takoyaki

    Image

    Takoyaki itu katanya makanan terkenal daerah Osaka, katanya sih begicu. Hmm,,bedanya kalo yang di sini sama yang di Indonesia itu, kalo yang di Jepang lebih kerasa banget jahenya. Mana aku gak suka banget rasa jahenya pulak. Nah belinya waktu itu sama Hayata di Dotombori, di tempat yang paling terkenal jual takoyaki sampe belinya antri2 gila. Lalu kedua aku beli di deket DIO supermarket deket rumah, katanya si Matsui (partner kerja) paling murah,,eh iya murah Cuma seratus dibandingin sama tempat lainnya..Mayan lah ya..Selain itu jg pernah makan yang jenis frozen,, huhu yang ini kurang enak, tapi apapun kalo di tambah garem dan bubuk cabe pastinya enak lagi.

    • Sushi

    Image

    Makan sushi 3 kali di sini, yang pertama sama Okumura dan Hayata waktu hari sabtu pertama di Osaka, di Shinsaibashi,,aku yakin ini mahal tapi mereka makannya banyak juga yak. Kayaknya aku aja udah 4 piring udah cukup eh mereka nambah terus kayaknya bisa sampe 6 atau 7 piring.ckck. Makannya langsung di depannya si pembuatnya.

    Kalo yang kedua ini sama anak-anak AIESEC, kalo yang ini aku kurang kenyang banget kesel, mana mahal pula lagi. Ini semua gara-gara Taka pengennya makan di sini, padahal kan siapa tau masih ada yang lebih murah lagi satunya.

    Yang ketiga adalah setelah onsen, kalo menurut gw ini murah dan enak, karena gw nyobain yang manis juga trus enaaaak..aku suka bangeeet,,kalo seandainya masih punya uang di hari2 terakhir mau cobain makan di sini lagi ah. Di deket mikunigaoka Station buka dari jam 11 siang sampe 11 malem. Mauuu…

    • Yakitori

    Image

    Makan di sini sama mbak Emi Nishikawa. Jadi dia anak gemba, mau kenalan sama aku gara-gara pengen latian bahasa inggris. Dia asalnya mau cari lokasi yang lain, tapi katanya Midori di tempat yang asalnya dia mau pilih kebanyakan isinya babi. Ya udah di sini aja yang rada aman, mana enak juga ternyata cuman gak terlalu kenyang sih ahahaha. Ini tuh semacam sate kalo di Indonesia, ternyata di sini tuh di aneh2in tipenya yaitu ada yang mayonnaise, ada yang bakar aja, ada yang pake lada hitam, dll. Pokonya enak deh, soalnya semacam sate bakar Indonesia. Slrrrp. Tapi karena lupa foto, itu side dish di yakitori restoran, semua ayam sih untungnya.

    • Sanbe

    Image

    Ini sebenernya kerupuk, tapi gak tau deh kenapa terkenal amatan di sini. Jadi sewaktu ke Kiyomizudera ada toko yang jual sanbe dalam berbagai rasa, trus si temen2 AIESEC maksa2 untuk beli yang pedes nian. Ya udah deh di iyakan. Rasanya biasa2 aja, tapi harganya kalo gak salah sepuluh ribu rupiah lebih, kalo menurut aku sih ini gak worth it, jadi mending ga usah di beli yaaaak hahaha.

    • Yakiniku

    Image

    Makan ini saat lagi asyik asyiknya di Kobe lagi jalan2. Eh taunya si Okumura tiba2 nelpon untuk ngajakin makan malem bareng, hiks hiks. Mana udah jauh-jauh ke sini di suruh pulang itu rasanya grrr,,awas kalo ketemu. Pas ketemu malah gak berani ngomong apa2an, karena udah liat dia ngasih makanan gratis. Mau bangeet. Cara makannya adalah ngocok2 dulu telor yang udah disediain di meja. Masak si sayur-sayurand and juga para daging di dalam satu kompor yang abis itu disemproting Yakiniki Saucenya, supaya rasanya gurih banget.

    • Nabe

    Image

    Nabe adalah sayurnya orang Jepang.Masaknya adalah. Kita seminggu udah nyiapin, dari bumbunya.dan dagingnya yang diinginkan, missal aku waktu itu daging ayam. Pertama kali diajarinnya sama Midori dan Hayata saat mereka main kerumah hari Kamis pas datang. Lalu nabe kedua saya bikin sendiri, dengan asal, karna bumbunya bikin enak daripada yang lain plus ga ada babiny.

    • Curry Udon

    Image

    Curry udon makannya saat selesai dari nara. Makanya barengan sama orang Indonesia 8 lainnya. Hmm,,gila ini sih makanannya banyak sekali, sampe di suruh milih mau yang setengah atau 1, udah jelas lah ya aku milih yang setengah. Padahal aku udah setengah tapi tetep aja kekenyangan. Anak-anak cowo yang udah makan satu juga ga abis,,kasian si Okumura, sayang bener ini ngeluarin uang tapi pada nggak abis. Tapi iya sih daripada dipaksain muntah, mending gak abis. Tapi lebih mending sih ya, mesen yang setengah aja. Harganya sekitar 600 yen an.

    • Omurice

    Image

    Makanan nasi terenak yang pernah di makan di sini. Intinya ini adalah nasi di dalam telur dadar terbungkus rapi. Masalahnya bukan telur biasa, tapi telurnya itu lembut sekali, seperti belum mateng, tapi udah mateng kok ini.Isinya nasi, dan rasanya ada macem-macem. Contonya yang pertama kali aku makan sama anak AIESEC waktu pergi ke Kyoto adalah rasa curry, aku pilih ini soalnya takut banget ada daging babinya, taunya pilihan yang lainnya itu adalah telur ikan yang lebih enak. Sirik deh aing, harganya sekitar 800an yen kalo yang di Kyoto. Tapi waktu itu makan bareng Midori dan Sansan di sekitar namba gitu kita nemu yang harganya 600 yenan. Dan yang ini isinya juga terserah, aku milih yang ayam aja biar kenyang hahahaha.

    • Furikake

    Kalo ini itu kayak semacam taburan bubuk bubuk penyedap rasa kalo makan. Nah ada banyak tipe, yang pasti di semua furikake ada nori yang udah dipotong kecil-kecil. Aku paling suka ini, jadi kalo setiap makan siang di Mory pasti nasinya selalu aku taburin ini sampe full. Harganya kalo di supermarket beragam, cuman yang termurah sebungkus itu harganya 78 yen, yang mahal bisa sampe seratusan yen gitu. Dari semua furikake yang udah dicoba, paling suka yang telur yang warnanya kuning kuning gitu. Soalnya asin dan enak bangeeet, sampe2 nanti kalo pulang mau borong paling 3 bungkus, lumayan kayaknya bisa sampe 3 minggu.

    • Es Krim Jepang

    Image

    Biasa aja,,gak istimewa,,mungkin yang enak yang di toko2 yang sering dijual di jalan itu kali ya…

    • Dango

    Ini enak deh, aku suka banget, dango pertama kali tau dan nemu di Kyoto sama anak-anak AIESEC. Sebenernya ada yang kusuka lagi, tapi lupa namanya cuman bahan dasarnya sama kayak yang di Kyoto itu, cuman tipis gitu. Ada yang rasanya sakura lah, matcha lah, coklat dan lain-lain. Nah aku paling suka dango yang matcha sih emang enak itu. Trus waktu di Kamakura juga nyobain dango yang rasanya pedes (kalo versi mereka). Tapi versi saya ya di Jepang mana ada sih yang pedesnya membahana. Biasa aja sih, cuman kurang enak sih, emang enakan yang matchaaaa,,LOL atau yang di nara di yang semacam mocha gitu, ga tau namanya dango atau bukan tapi isinya manis sama ada taburan kayak kacang yang udah menjadi bubuk. Harganya yang di Nara masa mahal bener sih 130 satu biji,,gelooo. Kalo dango dan yatsuhashi belum pernah bayar sekali pun karena makanan gratisan toko hahahahaha.

    • Sashimi

    Image

    Pas pertama nyobain emang sih pengen muntah karena haduh ya Allah eneg sedikit sih,,tapi karena di campur as usual bubuk pedas dan saos yang biasanya untuk sushi itu ya tetep enak-enak aja…tapi orang-orang Jepang itu suka banget ni sama hal ini. Gelo..aku sih kalo misalnya di suruh milih mendingan sushi kemana mana daripada sashimi yang aneh ini.

    • Makanan Indonesia

    Image

    Aku gak ngerti deh kenapa, padahal kan ke sini tujuannya untuk tau Jepang itu apaan. Eh si orang-orang Jepang ini malah ngajakin ke restaurant Indonesia. AIESEC welcoming party sama Mr. okumura ngajakin ke sini sebelum ke Nara. Baaaah,, ternyata masakannya super abal2, mana porsinya super sesedikit sesedikitnya apakaaaah. Kalo yang AIESEC Welcoming Party emang salah milih sih ni, aku milihnya malahan gado-gado, padahal tau kayak gitu aku milihnya Nasi Goreng ke mana-mana. Nah tapi kalo yang pas sama si Okumura itu walo dikit tapi enaaaaaaak banget, nasi kuning gitu, sisanya lainnya rasanya rada mirip di Indonesia. Aku cuma gak sukanya adalah sop nya doang gak ada rasanya sama sekali. Mana pas yang di sini itu ada dessertnya sama sekali.

    • Makanan di USJ

    Image

    Paraaah harganya mahal betuul cuuy, akhirnya nyobain 2 makanan ringan itu juga, snoopy bun sama churitos. Churitosnya gak aku foto sama sekali, yang difoto cuman bunnya doang,,lucu bangeeet deh sampe gak berani makan hahahaha. Harganya dong 450 dan 480 yen. Sama asalnya mau nyobain yang hello kitty bun, tapi isinya itu daging babi,,gebleeek. Mamaaaak,,uangkuuuuh zzz…Tapi aku makan itu karena perutnya udah eneg banget gara-gara naik Back to the Future ride muyengin itu hiks.

    • Onigiri

    Onigiri yang aku cobain pastinya adalah yang di supermarket supermarket itu dan harganya yang termurah adalah ihiks 100 yen. Isinya macem2, cuman karena aku gak ngerti kanji, gw nggak ngerti itu apaan isinya. Pernah 2 kali dan akan lagi sih sepertinya beli ini. Yang pertama isinya sayur2an yang aku gak suka banget, alias biasa aja, tapi yang kedua kayaknya enak deh isinya ikan gitu. Harganya semua 105 yen, blom pernah dapet yang 100 yen tapi kayak pernah liat deh.

    • Mory’s Lunch

    Image

    Of course kalo ini makanan jepang sehari-hari. Jadi setiap hari jam 12 lunchnya macem-macem, yang pasti isinya rada mirip2, nasi semangkok, sop semangkuk, sayur selepek dan daging atau ikan atau lainnya selepek. Kalo ditotalin semuanya sih emang kenyang banget, kayaknya ini deh penyebab aku gendut selama ini. Tapi terkadang dikasih ramen atau udon atau nasi yang diatasnya telor gitu,,aaak lupa namanya. Hmm,,intinya dari makan siang ini adalah Alhamdulillah gratis yaaak hahahaha. Aku suka sih makanan ini sama aja kayak waktu di Danone suka-suka aja makanan siang yang udah di siapin sama perusahaan. Karena kalo diliat-liat pasti bergizi.

    • Indian Food

    Image

    Aduuuh ini enak banget, gak terlalu spicy, untungnya di traktir, baek banget deh om Teramoto hwekekekek. Jadi dia pesenin yang makannya barengan. Tapi jadinya gak bisa milih makanan kesukaan yaitu butter naan sama chicken paneer huhuhu. Yang penting lassi terpesan,yes. Hmm,,yang beda tentu saja harga, cuman rasanya hampir mirip kok sama yang di India, gak ada bedanya karena pemasaknya orang India langsung, jadi sama rasanya. Pengeeen lagi deh kalo udah di Indonesia,,huwaa..

~ by sankerenti on March 21, 2014.

One Response to “Makanan di Jepang – Oishi desuka?”

  1. Jadi pengen ke jepang huhuhu. untuk sekarang ini bisanya makan makanan jepang di seputaran jakarta aja. btw ada nih makanan jepang enak di tangerang, tepatnya di perumahan citraraya. nama restorannya Ming Suki, silahkan dicek.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

 
%d bloggers like this: