Myanmar – Perjalanan ke Barat

Hari ke 3 kami pindah Negara ke Myanmar, what’s in there?

Jadi sampai di bandara yang gw kagetin adalah semua orang di sana pakai sarung ahahahaha ternyata itu adalah semacam baju adatnya mreka. Ternyata di Myanmar hampir mirip di Indonesia yaitu mereka punya beberapa suku gitu, dengan baju adat yang beda2. Taunya dari magnet yang dijual ahahaha.

IMG_20170923_131104_HDR

Nah di sini kita kayak semacem agree2an sama bapaknya missal di itinerary gw tulis 8000 ya, nah aslinya seharian muter2 10.000 Kyat deh. Btw di website tulisannya kan bisa pake dollar semua, eh tauya ini Negara beda sama kamboja yang pake 2 mata uang, mata uangnya sendiri sama USD, di Myanmar kudu pake Kyat, mata uang negaranya sendiri.

Pertama kita dianterin ke tempat pasar yang jual-jual barang, perbedaan dengan Kamboja adalah disini mreka susah banget di tawar. Huft muka china sih,,haha.

Oiya Negara ini lebih bagus daripada kamboja. Dilihat dari segi jalanan yang gede-gede. Mobilnya bagus-bagus. Gak ada yang boleh pake motor, angkutan umumnya adalah taxi, bis, dll. Nah disini ada grab dan uber lho. Hebat kan, masih bisa bahasa inggris nih Negara.

Dari pasar, kita dianter ke Shwedagon Pagoda, ini adalah pagoda yang paling terkenal di Negara ini, terbesar. Lucu banget, akhirnya kesampaian bisa ngeliat secara langsung. Harga masuknya lumayan mahal, sekitar 8 dolar tapi kudu bayar pake kyat.huhu. Gak boleh pake celana pendek dan baju pendek, jadi gw ganti celana dulu deh.

Disini panas banget, intinya bisa masuk lewat pintu mana aja , ada 4 pintu utama. Yang kita masukin hmm,, west deh kalo gak salah.

Lalu kita pergi deh ke beberapa kuil lainnya yaitu yang ada Giant reclining budha. Emang sih dari segi warnanya si budha ini agak kurang bagus, tapi gede juga dan lebih luas tempatnya. Ternyata ini semacam mesjidnya mereka gitu, udah gak ada apa2 lagi,hanya budha satu. Sama kayak waktu di jepang gitu2. Lalu ke temple satu lagi yang gw gak tau namanya apaan. Tapi budhanya duduk. Ini lebih adem, tapi ya gitu gak ada apa-apa.

Sorean dikit kita ke Kandawgi Garden, actually ini adalah sungai biasa. Tapi bisa lihat satu restoran yang mirip kapal yang sebenernya dulu ini adalah tempat kerajaan gitu. Lalu dari sini juga udah bisa liat shwedagonnya. Bagus deh. Sayangnya kita gak ngeliat shwedagon malem hari, soalnya katanya keren banget.

IMG_20170923_135521_HDR.jpg

Nah malemnya kita makan di restoran bagus banget deh namanya Monsoon. Dari referensi di google ini bagus, dan ternyata emang seru. Emang si rada mahal, tapi udah di alokasiin duitnya kok di sini dan pas. Tak kecewa sayaah d sini

Hotel kita sebenernya bagus, tapi airnya men parah banget, apa gara-gara deket water boom ya, jadi air bersihnya udah diambil mreka. Eh air hotel coklat bok. Hahaha

Oke, overall Myanmar fine, okeeh, tidak mengecewakan. Semoga permasalahan dengan rohingnya segera selesai. Gak usah pukul2an atau bertikai, kan sesame sodara.hiks

Advertisements

~ by sankerenti on January 23, 2018.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s

 
%d bloggers like this: